Cari Blog Ini

Memuat...

Rabu, 08 September 2010

Memilih dan Merawat Roller yang Tepat Untuk Motor Matic

Fungsi roller pada motor matic adalah untuk memberikan tekanan keluar pada variator hingga dimungkinkan variator dapat membuka dan memberikan sebuah perubahan lingkar diameter lebih besar terhadap belt drive sehingga motor dapat bergerak. Kinerja variator ini sangat ditentukan oleh Roller, baik itu bentuk maupun bahan roller, dan yang terpenting adalah berat dari roller.
Bentuk roller yang baik harus lah berbentuk bundar, bentuk bundar dan sempurna mempermudah pergerakan dari variator, bila bentuknya sudah tidak bundar, maka sudah waktunya Anda mengganti Roller motor matic Anda. Bahan yang dipergunakan biasanya terbuat dari bahan teflon karena sifatnya yang licin, keras, dan tahan panas.
roller1.jpg

Meningkatkan Aselerasi dan Top Speed

Dikarenakan roller sangat berpengaruh terhadap perubahan variabel dari variator, tentu akan sangat berpengaruh terhadap performa motor matic. Aselerasi dan Top Speed sulit didapatkan secara bersamaan dalam sebuah motor matic tanpa meningkatkan kinerja dapur pacu. Dalam meng-”utak-atik” roller, Anda hanya akan dihadapkan pada pilihan: “Aselerasi” atau “Top Speed”.
Bila kita sering melakukan perjalanan di dalam kota, melewati kemacetan, kondisi yang “stop and go”, dan jarak yang tidak terlalu jauh, pilihan Anda sebaiknya adalah Aselerasi. Aselerasi akan lebih baik bila Roller memiliki berat lebih ringan. Misalnya, bila berat standard dari roller yang dipergunakan adalah 13 Gram, Anda akan mendapatkan sensasi aselerasi ini dengan menggunakan roller 12 Gram.
Namun bila Anda sering melakukan perjalanan antar kota dengan jarak yang cukup jauh atau bahkan touring dengan rekan – rekan Anda. Pilihan Top Speed lebih cocok dipergunakan. Sama dengan contoh kasus diatas, Top speed yang lebih baik akan Anda peroleh dengan mengganti Roller dengan yang lebih berat dari berat standard, misalnya 14 Gram.

Membersihkan Roller

Membersihkan Roller secara berkala juga diperlukan, dengan menggunakan bensin dan kuas, Anda dapat menghilangkan debu-debu dan kotoran yang menempel. Untuk beberapa jenis motor matic yang memerlukan pelumasan (grease) pada roller, memerlukan pemeriksaan dan perawatan lebih sering dari pada yang tidak menggunakan pelumasan.

Aselerasi dan Topspeed Bersamaan

Saat ini, saya menggunakan Roller yang terbilang tidak biasa, roller yang tidak bundar. Roller yang saya pergunakan sekarang adalah produksi dari Dr. Pulley dari Taiwan, yang disebut dengan Sliding Roller. Dengan mempergunakan berat kombinasi 12 dan 13 gram, tarikan terasa lebih merata pada tarikan awal, aselerasi, maupun pada putaran tinggi. Aselerasi dan Deselerasi juga cukup mengagumkan…
roller-sr.png
Roller ini terbilang cukup unik, harganya pun bisa sampai 12 kali dari roller biasa. Bahan yang dipergunakan terbilang lebih awet, menurut pembuatnya ia menyebut bahan teflon ini dengan sebutan SL-9. Setelah satu tahun lebih, dan berjalan sejauh 25.000 Kilometer, kondisi Roller tersebut masih cukup bagus. Kemungkinan masih bisa dipergunakan hingga 2 tahun kedepan.
Roller Dr. Pulley ini tersedia untuk berbagai merk scooter matic yang beredar di Eropa dan Taiwan seperti Yamaha Majesty (125 dan 250), Honda, Kymco, Suzuki Skywave 250, Piaggio, GY6 Based Scooter (Kymco, SYM), Gillera, Aprilia, Malaguti, Peugeot.
Untuk beberapa Tipe Scooter Matic yang berada di Indonesia dapat juga di terapkan: Honda Vario, Suzuki Spin 125, dan Kymco semua jenis matic (Trend 125, Trend SR 125, Easy/Easy JR 100, Free LX 110, Free EX/ECX/MX 100, Dink 150, Grand Dink 250, dan Xciting 500).
Ide Konstruksi, Bahan, dan Bentuk dari Sliding Roller Dr. Pulley ini telah dipatenkan oleh penemunya, dan telah beredar ke negara-negara eropa dan Amerika.
Hasil Test Performa:
testreport.png

Dimana Membeli Dr. Pulley ?

Maaf sy gak bisa melayani lewat nomer HP :) pulsa saya terbatas :D Jadi tanya-jawabnya di sini saja.
Beli sliding roller bisa di Dutamatic Bandung, terakhir saya kesana masih ada barangnya, atau bisa hubungi teman-teman angkringan atau masuk ke kymco.or.id. Beberapa rekan telah mengimpor sliding roller, hit clutch, dan variator dr.pulley dari Taiwan. Anda juga bisa memesan melalui situs ebay, hanya untuk diketahui, Yamaha Mio, Suzuki Spin, Suzuki Skywave, Honda Beat, Honda Vario, tidak terdapat / populer di wilayah eropa / taiwan. Hanya saja, beberapa rekan pernah mengujicobakannya dan cocok di Yamaha Mio, Suzuki Spin, dan Honda Vario.

mio drag race: Yamaha Mio 2008 (depok)

mio drag race: Yamaha Mio 2008 (depok)

Minggu, 22 Agustus 2010

Honda BeAT 2009 (Jakarta)

MENGEJAR ROLLING SPEED
2010-08-18 21:13:48
532701.jpgSeting engine, memang harus sesuai karakter sirkuit yang bakal dipakai balap. Ini dilakukan Sefri, mekanik tim CLD R9 SSS Anjani (CRSA) pada Honda BeAT pacuan Bram Prasetya. Ya, pacuan yang turun di kelas Matik 130 cc Open di ajang MotoPrix (MP) seri I Region 2, sirkuit Kemayoran, Jakarta. Malah, sukses raih podium terhormat!

“Sirkuit Kemayoran, sarat akan tikungan cepat. Jadi, kebanyakan pembalap pakai teknik rolling speed,” ujar pria 532802.jpgyang sudah puluhan tahun berkecimpung di balap roda dua Tanah Air. Apalagi, trek Kemayoran. Pastinya, lebih mengenal.

Demi mengejar kesempatan motor agar enak dipakai rolling speed, Sefri hanya memainkan seting dengan kompresi 13,7 : 1. Tentunya, dengan bahan bakar bensol yang meluncur deras ke ruang bakar dong.

Seting ini didapat dari berbagai ubahan di mesin. Pertama, dari bagian head silinder. Lagi-lagi, mekanik 36 tahun ini tidak melakukan pemapasan kepala silinder. Iya, panjang head dibiarkan dalam kondisi standar.

532903.jpgDoi, menaikan kompresi cukup lewat pemakaian piston model high dome alias jenong. Pakai piston merek Izumi, tinggi dome dibuat menjadi 3,5 mm. Oh ya, ukuran piston sendiri pakai yang ukuran 54,4 mm. Tanpa kenaikan stroke juga, maka kapasitas mesin sekarang bermain di angka 127,3 cc.

Kelar tentukan piston, lanjut ke pilihan klep. “Untuk klep, pakai punya Honda Sonic. Tapi diameter payung klep diubah lagi,” ungkap pria ramah yang punya bengkel di Jl. Kayu Manis 7, Cendana 2, No. 5, Jakarta Timur ini.

Buat klep isap alias in, payung klep dibikin jadi 27 mm. Sedang klep buang atawa ex, dibuat jadi 22 mm. Tidak cukup sampai di situ, aplikasi noken as merek CLD ikut dipasang. “Kem CLD tipe C-1, durasi kem 270º. Kem ini juga tinggal pasang, gak dipapas lagi,” bilangnya.

Gas trus!

ANDALKAN ROLLER ENTENG

Selain karakter motor yang mendukung untuk diajak rolling speed, Bram Prasetya juga termasuk salah satu racer yang dibesarkan di sirkuit Kemayoran. Begitunya untuk menemani Bram melesat di trek dadakan itu, roller CLD dengan bobot 7 gram dipasang di rumah puli. "Pakai roller enteng, tarikan atas bawah juga jalan. Apalagi mesin sudah hampir square," timpal Sefri.

DATA MODIFIKASI

Ban : Indotire 90/80-14
Knalpot : CLD
Sok belakang : YSS
Gas spontan : Yamaha TZM
Karburator : Mikuni TM 28 mm

Yamaha Mio 2008 (depok)

kombinasi pas ,, mantapp daghhh""""
2009-03-27 20:18:31
1742skubek-juara-dvd1.jpgIni dia kampiun kelas Matic Bore Up 150 cc Pemula di gelaran balap skubek beberapa minggu lalu. Dendy Bre, racer tim Dot Matic Kawahara Clinic Motor, berhasil menyisihkan 43 lawan lain yang terjun di kelas yang sama.

Padahal menurut pria yang sering disebut MC sebagai raja matic ini, korekan di Mio besutannya tergolong sederhana. Juga diamini sang mekanik. “Iya, nggak ada yang spesial. Hampir semua part yang nempel di motor ini standar,” ujar Deny Mansur atau akrab dipanggil Komeng.

Wah, maca cih! Tapi kok motor bisa ngacir terus ya! Jadi penasaran mau cari tahu di mana keistimewaannya. Motor yang istimewa atau memang racernya yang punya peranan lebih. Atau juga, menang karena kombinasi keduanya yang memang pas. Ya joki, ya seting motor.

Bedah aja! 1743skubek-juara-boyo4.jpg

RASIO 11,7 : 1

Buat matik, Komeng yakin kalau rasio kompresi yang ditanam nggak perlu terlalu besar. Makanya, doi cuma sentuh kompresi di 11,7 : 1 doang. Ini menyesuaikan dengan bahan bakar yang wajib dipakai, Pertamax Plus.

Nah, angka 11,7 : 1 didapat dari beberapa ubahan di kepala dan blok silinder. Buat tambah kapasitas silinder, Komeng yang berambut cepak ini mengaplikasi piston milik Honda GL125 oversize 25. Artinya boring harus diganti dan dijejali piston diameter 57,25 mm. Kini, kapasitas silinder bengkak jadi 148,1 cc. Kurang dari 150 cc kan?

Mantapnya lagi, Komeng nggak menerapkan metode papas kepala silinder. “Head dan blok nggak dipapas, tapi cukup piston dibikin dome di bagian tengah sekitar 4 mm. Oh ya, kubah head juga dibikin 12º tapi bentuknya seperti kubah standar,” ungkapnya.

Setelah menggunakan piston GL125 dan ruang bakar diatur ulang, rasio kompresi sudah lumayan tinggi. Kini sudah hampir 12 : 1. Cukup dipadu Pertamax Plus dan timing pengapian CDI BRT yang juga wajib dipake.

ENGGAK NGERTI DIAL

1744skubek-juara-boyo2.jpgBuat menemani klep 28 mm/24 mm merek TK, juragan Clinic Motor ini masih menggunakan noken-as standar. “Hanya dibubut dikit demi sedikit. Sorry nggak ngerti derajat-derajatan. Pokoknya kalau dicoba enak, artinya pas,” ceritanya jujur.

Komeng juga mengaku belum bisa dial noken as. Jadi doi juga nggak mudeng kalau ditanya istilah Titik Mati Atas (TMA) atau Titik Mati Bawah (TMB) segala. Weleh, belajar dong kalo mau maju.


ROLLER 8 MM1745skubek-juara-boyo3.jpg

Maaf, itu bukan beratnya roller. Tapi karena Komeng percaya sama kemampuan roller standar. “Hanya sedikit bermain di roller. Masih pakai asli tapi sudah dilubangi pakai mata bor diameter 8 mm,” cuapnya sambil kasih alasan supaya tarikan tambah enteng.

DATA MODIFIKASI

Ban : Indotire
Per klep : Suzuki Smash
V-belt : TDR
Knalpot : Leher custom, dalaman bobok


cuma 294 cc
2010-08-13 23:18:08
5288mio-350cc-yudi-1.jpgMio ini menjadi yang tercepat kedua dalam ajang drag bike malam pada 6 Februari lalu di Kota Harapan Indah, Bekasi. Skubek ini berlaga di kelas FFA 350 cc. Waktu itu motor yang tercatat digeber Dany Helen ini tembus 7,914 detik di lintasan 201 meter. Sebenarnya ada apa di balik motor punya bengkel MC Racing ini.

"Sebenarnya rada kecewa juga. Sebab, harusnya bisa tembus 7,6 detik. Ya sesuai catatan waktu di Thailand," kata Miekeel Tjahjanto, bos MC Racing.5289mio-350cc-yudi-2.jpg

Memang bisa dikatakan secara ge-londongan motor ini diboyong dari Negeri Gajah Putih itu. Tapi, di satu sisi Miekeel juga bisa senang karena jadi tercepat kedua di antara motor yang kapasitasnya di atas 300 cc. Tentu jadi hal yang membanggakan juga.

Untuk dalaman mesin piston yang digunakan adalah buatan Hi Speed Thailand dengan ukuran 66 mm. Sedang stroke sekarang juga melonjak naik menjadi 86 mm. Artinya, naik 28,1 mm dibandingkan aslinya. Komponen ini juga masih dari produsen yang sama. Akibat dari itu, tentu harus dilakukan penambahan paking blok dengan ketebalan 3,5 cm.

Hal lain yang unik dari Mio ini adalah banyaknya komponen dari Yamaha Fino yang dipakai. "Untuk CDI sekarang memang zamannya punya Fino," kata pria bertubuh besar ini.

Bukan hanya sampai di situ. "Untuk roller juga lebih mumpuni pakai Fino, ukuran yang lebih besar dibanding punya Mio," tambahnya. Tentu saja karena beda ukuran itu maka harus dilengkapi juga dengan rumah roller.

Ada hal yang bisa membuat bangga. "Beltnya pakai buatan Indonesia dan sekarang semua motor drag di Thailand sudah pakai produki kita. Jadi, memang gak perlu pakai belt aneh-aneh," tegas Miekeel.

RANGKA ALUMINIUM

5290mio-350cc-yudi-3.jpgUntuk rangka, MC Racing lebih sreg pilih bahan aluminium. "Sebenarnya gue punya banyak pilihan rangka. Tapi khusus buat yang ini, pakai almu saja," kata Miekeel yang di tokonya juga tersedia rangka titanium.

Rangka ini mempunyai berat hanya 3 kg. "Tapi, sebenarnya rangka yang terlalu ringan juga sangat membutuhkan skill joki yang hebat," lanjut pria yang buka toko di Jl. Kebon Jeruk IX, No. 20C, Kota, Jakarta Barat ini.

Memang saat motor ini digeber melintas di trek lurus, sang joki sudah terlihat agak susah mengendalikannya. "Karena itu waktunya jadi di bawah time saat di Thailand," tambah Miekkel yang bongsor itu. Padahal untuk rasio sudah diperberat pakai 19 : 37 biar motor tidak liar. Selain itu pemasangan stabilizer Ohlins juga diharapkan bisa membuat motor jadi lebih stabil.

DATA MODIFIKASI


Ban depan: Mizzle 50/90-17
Ban belakang: Vee Rubber 50/90-17
Karbu : PWK 32
Knalpot : MC Racing
Sok belakang: Daytona

Selasa, 06 April 2010

mio drag race









   
        
                     



Tercepat di 201
2010-07-30 22:40:04
51551.jpgTrek lurus 201 meter di Harapan Indah Bekasi beberapa waktu lalu jadi tempat pembuktian Suzuki Satria F-150 racikan Tiara Motor (TM) ini menjadi yang tercepat di kelas OMR Satria F-150. Catatan waktu tempunya, 8,643 detik di final.

Padahal motor ini juga sempat menjadi calon kuat pemenang di kelas 4-tak sampai 250 cc. "Sayang saat final saya 51562.jpgjump start. Padahal waktu penyisihan sudah tercepat," bilang Paul Setiawan,, joki merangkap mekanik TM ini. Waktu tercepat yang pernah diraihnya adalah 8,23 detik.

Kunci keberhasilannya tentu sektor ubahan di dapur pacu. "Saya berani memainkan kompresi tinggi," kata Paul. Saat ini bebek hyperunderbone ini diklaim berkompresi 1 : 16.

Piston standar tentu sudah dilungsurkan. "Gantinya pakai punya Scorpio oversize 100," kata pemilik bengkel di Jl. Raya Centex, No. 49, Ciracas, Jakarta Timur ini.

51573.jpgSementara itu untuk setang masih menggunakan standar. Hanya dilakukan pergesaran langkah. "Kita geser 6 mm dengan cara menutup yang lama pakai las listrik dan kawat baja dan bikin baru," tambahnya. Kondisi sekarang, kapasitas mesin ikut melonjak. Paul mengestimasi sekarang sudah menjadi 248 cc.

Noken as, juga masih menggunakan aslinya. "Hanya dibubut sedikit, tapi kalau ditanya berapa derajatnya, kurang tahu perssi juga. Maklum main feeling saja," tambah pria yang juga mempunyai bengkel bubut ini. Dia juga mengaku ogah pakai kem aftermarket karena tidak sesuai karakter mesin racikannya.

Pemilihan final gear sekarang menjadi 14 : 33. "Meski berat, tapi untuk jarak 201 meter bisa habis sampai gigi 6," cerita Paul mantap!

POSISI 1 & 2


Saat berlangsungnya Nite Drag kemarin itu Satria ini memang terbukti mumpuni. Dengan digunakan secara tandem, artinya oleh dua joki berhasil menjadi posisi 1 dan 2. Peringkat pertama dengan joki Paul dan kedua oleh Ute.

"Selisih waktunya 0,2 detik saja," kata Paul. yaitu antara 8,643 dan 8, 813 detik. Hal itu lebih pada feeling dalam proses perpindahan persneling.

"Gue kan joki cabutan, kalau Paul sih emang yang dari awal plus mekniknya pula. Kalah gak pa pa lah," canda Ute yang pada event itu ngegas dibanyak kelas.

Untuk saat ini Paul memang berencana untuk mundur sebagai joki. "Kalau sudah ada joki yang pas membawa satria ini silakan saja, gue dah pengen mundur aja," lanjut pria 31 tahun ini.

DATA MODIFIKASI

Ban depan : FDR 50/90-17
Ban belakang : FDR 60/100-17Karburator : Keihin PJ 34
Klep : Custom 24 : 22
CDI : Rextor Prodrag




Siap Dilamar!
2009-04-03 22:10:34
1790mio-drag-gt-1.jpgSetali dua uang! Mungkin hal itu yang ada dibenak Roy Fahamsyah, pemilik Yamaha Mio yang dibelinya langsung dari Negeri Gajah Putih alias Thailand ini. Doi sudah pasang target, hanya dengan satu skubek saja, tapi bisa bermain di dua trek. Ya, 201 atau 402 meter.

“Karena keduanya itu jarak yang sering dipakai buat drag bikekan.Dengansatubike kan. Dengan satu skubek, jadi gak repot lagi” ungkap Roy yang juga pemilik workshop Nang-Neng Speed di kawasan Cibubur, Jakarta Timur.

Memang sih, niatan asli atau peruntukannya di drag. Tapi lantaran event drag tergolong jarang, Mio kelir putih striping PTT ini pun siap ‘dilamar’. Meski hanya sekadar seting bersama. Eit, tapi ada syaratnya!
1791mio-drag-gt-2.jpg
Syaratnya cukup satu. Panjang trek, enggak boleh lebih dari 400 meter. “Mengikuti seting trek terpanjang aja deh. Ya, 400 meter. Lebih dari itu, kayaknya enggaklah,” ungkap pria berusia 28 tahun yang juga sudah siapkan dua CDI berbeda untuk trek 201 dan 402 meter itu.

Tertarik?

BEDA RASIO

Sama seperti CDI, seting rasio yang diterapkan untuk trek 201 dan 402 meter juga berbeda. Untuk 201, kombinasi roller 10 dan 11 gram ditemani gir 17/38 mata. Lanjut ke 402 meter. Dengan kombinasi roller yang sama, gir 18/38 pun diandalkan untuk melesatkan Mio yang punya rangka 6 kg ini.

BRT VS VARRO

1792mio-drag-gt-3.jpgPergi jauh-jauh ke Thailand, eh, ketemunya part asal Tanah Air juga. Iya, seperti otak pengapian alias CDI yang diaplikasi di Mio ini. Satu CDI dengan merek Varro untuk di 201 meter. Sedang 402 meter, pakai CDI BRT.

“Gue juga bingung. Tapi gimana ya, memang itu yang dipakai di Mio ini. Dan, setingan ini asli dari Thailand lho, tidak diubah-ubah,” ujar Roy diiringi senyum. Tapi menurut pria ramah ini, beda CDI juga beda kombinasi koil yang dipakai.

Untuk CDI Varro, pengirim percikan api ke busi alias koil mengaplikasi milik Honda CRF125. Yap, kepunyaan motor special engine (SE). Sedang untuk BRT, pakai koil Suzuki RM125. Mantap!1793mio-drag-gt-4.jpg

MESIN 307 CC

Sebelum meminang alias melamar, tak ada salahnya tahu isi daleman Mio ini dulu. Jangan sampai nyesel di kemudian hari. Nah, Mio milik Nang-Neng Speed ini mantap diisi piston diameter 66 mm merek High Speed.

Tapi sebenarnya yang perlu ditakuti bukan itu saja.Melainkankenaikansaja. Melainkan kenaikan stroke yang diterapkan. “Stroke naik 16 mm pakai metode geser pen di kruk-as dan juga tambah pen stroke,” buka Roy dengan nada suaranya serak.

Sabar cuy! 16 mm itu belum dihitung keseluruhan. Karena kalau dihitung keseluruhan, naik-turun stroke jadi 32 mm. Itu artinya dari 57,9 mm, panjang stroke naik jadi 89,9 mm. Dibulatkan, 90 mm. So, itu artinya kapasitas isi silinder Mio ini pun bengkak jadi 307 cc.

DATA MODIFIKASI

Ban depan : IRC Eat My Dust 50/90-17
Ban belakang : IRC Eat My Dust 70/90-17
Karburator : Keihin PE 28 MM